BaliTopNews - Journalists never die

Alamat Redaksi : Jalan Beji nomor 1, Banjar Bongan Gede, Desa Bongan, Kecamatan Tabanan, Kabupaten Tabanan, Bali

Call:088977952703

[email protected]

Hindari Kluster Baru, Omed-omedan Tetap Digelar dengan Peserta Terbatas

Rabu, 10 Maret 2021

BaliTopNews - Journalists never die


 DENPASAR, Balitopnews.com - Sesuai kesepakatan prajuru Banjar Kaja, tradisi omed-omedan di Banjar Kaja Kelurahan Sesetan Denpasar tetap digelar, meskipun dalam masa pandemi Covid-19.
 
Kelian Adat Banjar Kaja Sesetan, I Made Sudama, (Rabu 10 Maret 2021) mengatakan Ngembak Geni tahun ini  (15/3) tradisi omed-omedan tetap digelar namun pelaksanaannya tanpa festival seperti pada pelaksanaan tahun-tahun sebelumnya.
 
Sedangkan pihak yang dilibatkan pun sangat terbatas. Peserta omed-omedan hanya tiga pasang muda-mudi, dan pelaksanaannya juga tertutup bagi masyarakat umum.
 
“Prosesinya hanya diikuti tiga pasangan, yakni 3 orang laki-laki dan 3 perempuan yang ditunjuk mengikuti prosesi omed-omedan tersebut,” ucapnya.
 
Sementara sisanya adalah prajuru banjar dan masyarakat yang dibatasi maksimal 60 orang. Omed-omedan digelar di dalam banjar. Pihaknya tak ingin ada kluster baru dikarenakan masih dalam masa pandemi Covid-19.
 
“Walaupun tradisi omed-omedan secara sederhana tetapi tidak mengurangi makna dari omed-omedan itu. Selain itu, protokol kesehatan yang ketat juga akan diterapkan termasuk penjagaan ketat di luar kawasan tersebut agar tidak ada masyarakat yang memaksa masuk karena ingin nonton omed-omedan. Kali ini tertutup tanpa ada penonton maupun publikasi,” ungkapnya.

Menurut Sudama, Prajuru setempat tidak berani meniadakan prosesi ini karena ada kepercayaan yang melatarbelakangi.
 
“Ada kepercayaan di wilayah kami, bagaimanapun kondisinya harus tetap digelar, kami tidak berani tidak meniadakannya,” sebutnya.
 
Dari penuturan secara turun-temurun, ia menambahkan tradisi ini pernah ditiadakan.
Namun, ada kejadian aneh di wilayah tersebut yakni bangkung mapalu atau dua ekor babi berkelahi. Semenjak kejadian tersebut, tradisi ini pun tetap digelar.
 
Sudama menuturkan Omed-omedan berasal dari Bahasa Bali yakni med-medan berarti tarik menarik. Diperkirakan omed-omedan  ada sejak abad ke-17. Saat itu wilayah Sesetan dikuasai oleh seorang raja dan raja tersebut mengalami sakit keras.
 
Berhubung tidak ada yang bisa mengobati, raja memerintahkan agar warga tak membuat kegaduhan di sekitar puri. Ketika Nyepi, para abdi dan warga tidak mengindahkan titah raja dan membuat kegaduhan di jalanan.
 
Raja pun marah dan berjalan keluar dalam keadaan sakit. Saat berada di halaman puri, ia melihat para abdi dan masyarakat saling bergembira dan berangkulan dan saat itu seketika penyakit raja hilang.
 
Setelah itu, raja menyelenggarakan kegiatan bergembira saling berangkulan setiap Nyepi yang kemudian bernama omed-omedan.
 
Pada tahun 1979, Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) meminta acara omed-omedan yang awalnya digelar tepat saat Nyepi, dipindahkan ke hari Ngembak Geni atau sehari setelah Nyepi.(gix)


Komentar

Berita Terbaru







Terpopuler